Ke POST Santa (Yang Baru)

20160731_164206

Pertengahan Juli lalu, seorang kenalan dari negeri jiran bermaksud mampir ke POST Santa, ternyata sedang renovasi dan baru akan selesai di penghujung bulan. Seorang teman lainnya mengabarkan pembukaan POST Santa yang baru di hari Sabtu, 30 Juli 2016. Sayangnya walaupun dihadiri oleh beberapa penulis cukup ngehits, hari itu saya tidak melangkahkan kaki ke luar rumah sama sekali. Minggu 31 Juli 2016, agak mendadak, saya dan teman saya Azmi pergi ke sana. Continue reading

Bookish Confession

Confessions

Kali ini saya mau ikutan posbar BBI bulan Juni. Alasannya adalah biar blog saya ada isinya. Baiklah walau telat sehari, berikut bookish confession saya.

1. Saya bukan kutu buku.

Suwer. Saya cinta buku itu bener. Saya serius soal buku itu juga bener. Tapi kutu buku? Duh jauh banget deh saya dari itu. Sebelumnya, saya mau sombong dulu. Saya sudah bisa baca lancar sejak saya kecil. Kalo nggak salah ingat TK saya sudah baca lancar, itu pula yang bikin ibu saya nggak membacakan buku kepada saya, karena saya disuruh baca sendiri. Kebiasaan baik membaca dari kecil mungkin membekas, tapi kemana-mana dimana-mana baca buku? Bukan saya banget. Masa sekolah sampai kuliah saya habiskan main dengan teman-teman. Teman saya memang nggak banyak, tapi pokoknya saya seringnya main mulu. Sekarang di rumah, saya lebih banyak menghabiskan waktu nonton youtube, stalking orang, chat dengan teman, dan yang pasti tidur.  Trus kapan bacanya? Ya kalau saya mood aja :p

2. Saya tidak suka bau buku

Bau buku baru yang katanya harum? Pret! Hahahahaa. Saya nggak suka banget. Saya pernah coba mau suka biar kesannya keren, tapi tetep aja saya nggak suka. Mendingan bau ayam goreng yang tidak saya makan itu.

3. Saya tidak suka menghabiskan waktu lama di toko buku

Iya saya memang sering kadang belanja buku (lalu ditumpuk dan tidak dibaca). Tapi lama-lama di toko buku? Duh saya nggak betah banget. Pegel. Sebenarnya ini berlaku untuk toko manapun, dan toko buku termasuk di dalamnya. Pada dasarnya mungkin ini karena saya malas gerak, saya aja suka malas mandi dengan alasan malas nyiduk pake gayung, apalagi ini muter-muter nggak jelas di toko buku. Buat saya berkeliling di satu tempat penuh barang-barang gitu bikin saya pusing.

4. Saya Tidak Sama dengan Apa yang Dibilang Di Sini

Pembatas buku? Alat tulis? Minuman Panas? MP3 Player? Post-It Sticker? Nggak, saya nggak butuh itu deket-deket. Saya membatasi bacaan pakai apa aja. Alat tulis rapi di tempat pensil, atau kadang berceceran. Kalau minum paling-paling air putih. Saya nggak bisa baca buku sambil denger musik. Dan post-it jarang-jarang kalo saya nemu. Tapi ya mungkin artikel itu bener juga. Lha judulnya aja tentang barang-barang yang dekat dengan kutu buku. Lha saya kan bukan :p

Demikian pengakuan saya :)

Sebenarnya mungkin masih banyak pengakuan yang harusnya dibuat tapi pengakuan Mba Astrid di sini sudah merangkum. Mosok mau sama isinya?

banner-posbar-2016